Saturday, 24 November 2012 2 comments

Akidah dan Perjuangan



Aku terdiam.Kelu. Kata-kata makcik di depanku membuatkan aku berfikir berkali-kali. Kata-katanya bermain dalam mindaku. 

"Umat Islam seluruh dunia insyaAllah dah doa, Mekah, Madinah mesti doa, negara-negara Islam lain mesti banyak lag. Ulama-ulama yang doa tu, ulama besar.Tapi kenapa doa itu masih belum diangkat? Kenapa saban hari ada sahaja yang terbunuh, berpuluh-puluh tahun, makin hari makin teruk? Cukupkah kita menghantar ubat untuk mengubati tangan yang kudung?Cukupkah kita menghantar makanan kepada mereka yang menderita ditembak segenap badannya? Makan keluar jadi najis, itu sahaja. Paling makcik sakit hati dengar orang sembang kedai kopi, 

"Kisah Palestin memang ada dalam al-Quran, memang nasib dia berperang. " 

Memanglah al-Quran kata macam tu, tapi mana boleh ambil yang tersurat. Belajar dulu, tuntut ilmu, tanya orang alim maknanya."

Astaghfirullah. Batinku menjerit erti sebuah kebenaran. Malu sendiri aku sebagai MAHASISWI. Benar, Rasulullah, para sahabat, adakah Rasulullah hanya berdoa dan mengerahkan sahabat menghantar bantuan makanan ketika Islam dicerca dihina?Adakah Sultan Umar Abdul Aziz hanya berpeluk tubuh tatkala kezaliman menjalar di negara Islam?Adakah Sultan Muhammad al-Fateh memerintahkan rakyatnya hanya berdoa ketika hendak menawan Kota Constantinople?  Bukankah ketika Rom menghina Islam, Khalid al-Walid dihantar untuk menggempur(ada tunjuk perasaan ke?Action speak louder man). Bukankah Sultan Mohamad al-Fateh, melatih tenteranya, lalu memilih sebilangan tentera terbaik dari tenteranya, yang menjaga qiamulail, menjaga solat fardhu dan rajin berpuasa sebagai tenteranya, dilatih 40 hari dalam sebuah pulau dengan latihan kerohanian dan ketenteraan, sehinggakan tentera Rom tercengang hairan, melihat tentera Islam yang hebat, siang berperang malam masih berjaga malam, beribadat , bagaikan tidak pernah rehat. Tercengang mereka, memikirkan bila waktu sesuai untuk menyerang.

Novel-novel Sejarah Islam 
 Cukuplah kalau semua negara Islam yang punya hasil minyak, bersatu, menghentikan bekalan minyak walau seminggu kepada Israel dan sekutunya, lumpuhlah segenap ekonomi, jet2 pejuang dan kilang-kilang . Teknologi Israel sudah sampai ke jet tenaga solarkah untuk berperang, mengebom dan membunuh? Cukuplah kalau kite mengumpul kekuatan tentera , teknologi kita untuk sama turun di medan juang, insyaAllah gugurlah mereka. Perjanjian damai apalagi yang mereka taburkan ? Berpuluh-puluh tahun mereka mencabuli genjatan senjata tiap kali ada perjanjian dibuat? Buta dan tulikah kita untuk terus ditipu? Tanah Melayu dahulu, dirobek kedaulatan dek perjanjian pemerintah. Kalau melawan, hancur lebur Tanah Melayu diranab. Itu Tanah Melayu. Lepas berpuluh tahun dijajah, barat bertepuk tangan melihat perpecahan, kemusnahan akal dan akhlak yang berlaku.Tapi Palestin, berbeza. Aliran jihad dalam darahnya , sematan iman yang tersimpul, membuatkan mereka bangun dan terus bangun. Tapi dimanakah saudara seIslam yang lainnya?Bersekutu dan bersekongkol menjana ekonomi si pembunuh? 

 Tertipu lagi rupanya kita. Dipisahkan melalui sempadan negara, sehingga menidakkan mereka yang terbunuh itu saudara kita.

Rasulullah s.a.w. bersabda,

"Hampir tiba masanya kamu akan diserbu oleh bangsa-bangsa lain (musuh-musuh kamu), sebagaimana orang-orang lapar mengadap hidangan di dalam jamuan”. Sahabat bertanya, “Apakah semua itu berlaku disebabkan oleh jumlah kami yang sedikit?”. Rasulullah S.A.W menjawab, “Bahkan ketika itu jumlah kamu amat ramai, tetapi ramainya kamu tidak lebih dari seumpama buih-buih di laut. Allah akan mencabut dari hati musuh-musuh kamu rasa gerun mereka terhadap dirimu, dan dimasukkan ke hatimu penyakit AL-WAHAN”. Seorang sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, apakah al-wahan itu? “Jawab Rasulullah SAW “ialah cinta dunia dan takut menghadapi maut. ”

Allahuakbar! Akidah dan Perjuangan. Kerana akidah, Palestin masih berjuang.Kerana mereka yakin janji Allah, syahid mempertahankan agama dan negara, syurga balasannya.Namun dimanakah kita kini? Masih seperti katak dalam balang kaca, beralaskan api? Masih bergelut dengan dengan akidah sendiri? 

Tepuk dada tanya iman. Kita tidak mampu sendiri. Pemerintah juga begitu. Sultan Muhammad al-Fateh ingin menawan Kota Constantinople, beliau berpegang dengan hadith nabi "“Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……” (Hadis riwayat Imam Ahmad)".





Novel Sultan Muhammad al-Fateh yang membuatkan kita menjiwai perjuangan  Islam.


Hadis riwayat Abu Daud
Friday, 29 June 2012 0 comments

Seminggu di Bumi PHN


Bismillahirohmanirohim..

Jam digital di sudut kanan laptop menunjukkan 12.51 pagi. Sejenak merenung sebuah kehidupan yang baru seminggu berlalu. Sedar tak sedar, sekelip mata sahaja sudah praktikal. Bagai baru semalam rasanya bertungkus lumus untuk peperiksaan, tapi kini keputusan sudah terpapar. Itulah antara tanda-tanda akhir zaman, iaitu, apabila masa berlalu tersangatlah pantas. Satu nikmat itu telah diambil oleh Allah, nikmat masa.

Merenung retetan yang berlalu di bumi PHN, anak syarikat DRB-HICOM. Bersistemkan Jepun namun berjiwakan Islam, insyaAllah. Tersenyum sendiri bila mendengar En Adnan Kadir (Ketua Jabatan Keselamatan dan Persekitaran) dan En. Saiful (Ketua Jabatan Pengeluaran) memberi penerangan untuk projek kami di sini. Mafhum ucapan En. Kadir, seorang jurutera usia pertengahan yang segak dan tertib(pelik bin ajaib bila ku tahu dialah En. Adnan. Masakan tidak, pernah dipesan supaya kami jangan sesekali melangkah ke plant tanpa safety booth, melainkan mahu mendengar bagai suara guruh membelah langit En. Adnan.) Kata En. Adnan, dia tidak mahukan apa-apa hasil projek yang terhasil, namun apa yang dibayangkan adalah ciptaan dia boleh digunakan generasi akan datang. Bak kata En. Saiful ni, seronokbekerja , semuanya berpahala.

Layout atau susunan di tempat kerja lebih mengagumkan. Dari Pengurus, Ketua Jabatan, Kerani sampailah kami si Pelatih atau glamournya, Trainee dalam sebuah bilik operasi. Memang sah-sah bos tak boleh tidur, apatah lagi kami pelatih tak sampai seminggu. Tiada dinding yang membatasi. Perbualan bos mengenai masalah production terus tahu on the spot xperlu tunggu meeting. Malah, bagaikan tiada beza pangkat yang memisahkan. Mesra bagai sekeluarga. Biarpun katanya itu budaya Jepun, cara kerja Jepun, insyaAllah Islam lebih dahulu begitu. Bukankah Rasulullah mengajar tiada perbezaan darjat antara manusia melainkan dengan keimanannya? Bertambah segan, masuk kerja pukul 8pagi, 7.40 pagi dengan bos2 dah sampai. Penuh pejabat sehingga terasa diri bagai terlambat. Balik 5.30petang. Sibuk mengemas beg, orang-orang di tepi termasuk En. Saiful masih tak berganjak.

Masa terus berlalu. InsyaAllah moga corentan masa depan lebih bermakna.Ringkasan kehidupan practical:
25/6/12:Pendaftaran, masuk jabatan, dapat ,lab coat, safety booth dan kad pekerja. Lawatan singkat ke plant.
26/6/12:Penerangan ringkas projek. 
27/6/12: Persiapan slide presentation.
28/6/12: Kedatang pensyarah-pensyrah UTeM. Bincang dengan pensyrah berkenaan project.
29/6/12: Lawatn ke PHN USJ. Ambil gambar untuk sample defects, melawatan receiving office, mempelari aliran proses blanking. berkenalan dengan staf PHN USJ dan pegawai bilik engineering.


Moga hari esok lebih baik dari hari ini.
Tuesday, 19 June 2012 0 comments

Aku Insan Kerdil


Allahurobbi..Pagi ini, tatkala terbaca status entah siapa di FB yang berbunyi "Hairie Othman dapat sijil memfitnah dari PAS" hati dibisikkan sesuatu. Terus teringat retetan-retetan perubahan yang berlaku dalam dunia ini. 


Makin ramai artis yang kembali kepada Allah. Irma Hasmie sudah bertudung, Yatt, dan Abby Abadi. Astaghfirullah..Kerdil rasanya diri ini. Andai nama-nama besar, ramai peminat , berwajah jelita , berharta , mulai rasa diri adalah hamba. Tiada ragu menolak tawaran lakonan beribu-ribu dan menutupi rambut yang indah menawan demi redha Allah. Kenapa kita, yang tiada apa-apa begitu sombong? Angkuh melanggar syariat . Rambut tidaklah seindah mana, rupa tiadalah secantik mana, harta tidaklah melimpah ruah, namun masih segan-segan untuk menutup aurat.Nauzubillah min zalik.

Teringat kata-kata seorang sahabat ," Allah tidak perlukan kita, kita yang perlukan Allah. Islam tidak perlukan kita, kita yang perlukan Islam."

Allahurobbi..

Tajam menusuk. Dikala kita masih berkira-kira waktu untuk beribadat, berlengah-lengah untuk solat, berkedekut-kedekut untuk bersedekah, berbolak-balik untuk berbuat baik,rupanya kita sudah terlupa. Pemilik waktu itu Allah, pemegang nyawa itu adalah Allah, pemberi rezeki itu adalah Allah, namun kita masih berkira-kira untuk taat kepada Allah.Astaghfirullah, bukankah kita ibarat tuan rumah dan penyewa. Tuan rumah dah bagi tinggal free,fully furnished siap pakej makan,segala free kita pula kurang sedar diri. Sudahlah dikotorkan rumah, tuan rumah jemput datang jumpa , ditolak, siap demand macam-macam kemudahan lagi. Mahu apa lagi?

Ayuh kita berubah. Dikala badai exam menggila, berhentilah seketika untuk solat.Dikala ditanya sahabat atau ditanya hint (tips dari pensyarah untuk exam), murahkan hati untuk berkongsi. Tatkala bersemangat mencedok ilmu, bisikkan pada diri, "Aku belajar keranaMu , Ya Allah", mulailah dengan sepotong doa walau sependek Bismillah, akhirilah dengan Alhamdulillah. Tatkala berhari-hari belajar, siap lunyai dan direbus buku untuk diminum airnya, sematkan dalam diri itu usaha kita, namun Allah menentukan. Sewaktu tekun ber "study group"  tutuplah aurat (orang lebih fokus belajar ) , batasilah pergaulan , sederhanakanlah gurauan. Tak mahu ikut? Jom dengar amaran Allah.

Firman Allah dalam surah Ali-Imran:


 Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
[27]

Kalau degil lagi tak nak ikut macam mana? Ingatlah Allah tak hairan sedikit pun dengan kita, dengan ibadat kita.Tak kurang sedikit pun kekuasaan Allah andai kita tidak taat padaNya.Dah tu siapa rugi? Tepuk dada tanya iman. Ketahuilah , Allah mampu mengambil nyawa kita, sekelip mata sahaja.Jom kita bawa-bawa diri kembali kepadaNya.


Saturday, 28 April 2012 0 comments

Bila Semua Menjadi Kuning

Assalamualaikum w.b.t
Bismillahirohmanirohim.

28 April 2012, 2 petang.

Tergaris senyuman di bibir tatkala mendengar laungan semangat "Hidup2x mahasiswa" yang dilaungkan oleh sekumpulan pemuda-pemudi di Dataran Merdeka. Entah mengapa hati itu tersenyum. Demamkah? Melihat orang berdemonstrasi masih boleh tersenyum.

Lama terfikir sendiri. Mengapakah? Apakah yang bagus benar demonstrasi ini?

Tapi apakah yang teruk benar demonstrasi ini. 

Wah sempat juga hatinya bermonolog dalaman. Sudah semua kata buruk, ganas , tak beretika, buang masa, kenapa perlu hatinya punya secebis rasa indah melihat lautan pemudi berbaju kuning itu.

Entah mengapa, jiwa mudanya terpanggil seketika untuk membelek-belek video Bersih 3.0 yang dimuat naik di Youtube. Jiwanya dibakar semangat , seperti tatkala dia mendengar lagu "Adakah Kau Lupa" suatu ketika dahulu. Bagai melihat lautan orang yang punya semangat juang yang tinggi.

"Buang masa je berdemostrasi ni.  Baik study, buat assignment"

"Sokong orang kafir si Ambiga". 

Berderet-deret komen negatif yang didengar. Apakah sebenarnya Bersih ini? Erm.. Terperuk di rumah dengan buku-buku, assignment dan kerja-kerja lain membuatkan dia kurang peduli dengan beri beita-berita begini. Tambah-tambah , kawan-kawannya ramai yang memberi respon negatif berkenaan si kuning ini.

Apakah teruk benar dirimu Alyff. Pentingkan diri sendiri. Duduk berulit dengan bantal, tilam dan kipas yang sejuk berpusing sampai tak ambil tahu hal orang lain. Kalau orang kafir barat boleh menemui kebenaran  Islam tatkala satu dunia menyalahkan Islam, namun kau pula tiada usaha langsung nak ambil tahu apatah lagi menyelidik. Bulat-bulat sahaja kau percaya.

Erm?Aku teruk, Aku baiklah ni. Aku malas nak gaduh-gaduh, aman-aman sahaja sudah.



"Wahai orang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidiklah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menampakkan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan." (Surah al-Hujurat, ayat 6)


Allah. Berdesup hatinya. Surah al-Hujurat ayat ke 6 itu umpama ditujukan padanya. Allah. Astaghfirullah.
Perlahan-lahan jarinya menaip di kekunci komputernya.

." Tuntutan bersih 3.0"

Bukankah orang beriman itu harus menyelidik dahulu?Dirinya belum layak dikatakan beriman, namun dirinya mahu menjadi orang beriman. Tidak wajar dia menghukum tanpa mengetahui pucuk pangkal dan kesahihan berita.

BERSIH 3.0 DUDUK BANTAH
Tuntutan Bersih 2.0 :
1. BERSIH kan Senarai Undi (Daftar Pemilih)
2. Reformasikan Undi Pos
3. Gunakan Dakwat Kekal
4. Akses Media Yang Bebas & Adil
5. Tempoh Berkempen Minima 21 Hari
6. Kukuhkan Institusi Awam
7. Hentikan Rasuah
8. Hentikan Politik Kotor
Terdiam dia. Bahagian manakah yang menyokong orang kafir itu?Tertinggal maklumatkah dia? Kelapan-lapan tuntutan ini, terutama yang ke tujuh itu tiada yang salah. Terpaku dia tatkala menancap tatacara Bersih 3.0 itu. 

7. Raikan perhimpunan ini dengan aman dan harmoni.

8. Pastikan anda memberikan keutamaan laluan kepada kenderaan yang lalu lalang dan tidak melintas sesuka hati dijalanraya.
9. Pastikan anda memberikan keutamaan, membantu dan melindungi warga emas, orang kurang upaya atau kanak-kanak yang hadir bersama.
14. Jangan buang sampah merata-rata sepanjang perhimpunan. Masukan dalam beg plastik yang anda bawa.

Medan perangkah bersih ini. Teringat buku-buku sejarah Islam yang pernah dibacanya dahulu, Wasiat khalifah kepada tentera-tentera Islam sebelum berperang, antaranya janganlah dirosakkan pokok-pokok, rumah ibadat dan jangan mencederakan wanita dan kanak-kanak. Subhanallah. Garis panduannya sudah indah tersusun, namun bagaimanakah pelaksanaannya?  

Dirinya tidak hadir di medan itu, untuk begitu mudah menghukum lalu menyalahkan mereka di sana. Dirinya tidak tahu apakah realiti di sebalik timbunan berita-berita yang menghujani di kaca televisyen. 

"Bismillahirohmanirohim. Ya Allah, sesungguhnya, hati-hati itu telah berpadu di jalanMu. Lindungi mereka, bimbinglah mereka, jauhkanlah mereka dari kesengsaraan dan kejahatan-kejahatan dunia dan akhirat,yang nyata mahupun tersembunyi.. Sesungguhnya Kau Maha Mengetahui apa yang tersembunyi dalam hati-hati manusia. Berikalah kemenangan dan ketenangan kepada mereka yang benar-benar berjuang di jalanMu".

Andai Bersih ini sebuah medan jihad, dirinyalah yang paling rugi.Umpama  Kaab bin Malik; Marrarah bin Ar-Rabie'; dan  Hilal bin Umaiyah yang berpaling dari medan perang Tabuk. Nauzubillah min zalik.

"Orang-orang (munafik) yang ditinggalkan (tidak turut berperang) itu, bersukacita disebabkan mereka tinggal di belakang Rasulullah (di Madinah) dan mereka (sememangnya) tidak suka berjihad dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah (dengan sebab kufurnya) dan mereka pula (menghasut dengan) berkata: Janganlah kamu keluar beramai-ramai (untuk berperang) pada musim panas ini. Katakanlah (wahai Muhammad): "Api Neraka Jahanam lebih panas membakar", kalaulah mereka itu orang-orang yang memahami."


(Surah At-Taubah, ayat 81)

Nauzubillahi min zalik.
 Wallahualam.














Monday, 2 April 2012 0 comments

Setanggi Syurga


اَشْهَدُ اَنْ لاَاِلَهَ الا اللَّه وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ
وَاَشْهَدُ اَنْ مُحمَّدا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِنْ المُتَطَهِّرِيْنَ
وَاجْعَلْنِي مِنْ عِبَدِك الصَّالِحِيْنَ

Aku bersaksi bahawa tiada tuhan yang disembah melainkan Allah, Tuhan yang Esa tiada sekutu bagiNya dan aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad hambaNya dan pesuruhNya.Ya Allah jadikanlah aku daripada orang yang bertaubat dan golongkanlah aku daripada hambaMU yang soleh.

Bait-bait doa selepas berwudhu' yang terlafaz tersulam dengan maknanya menusuk jiwanya.Titisan air wudhu' di wajahnya diraup dengan tangannya. Dibukanya lipatan hujung seluarnya. Lipatan lengan kemeja biru lembutnya dibiarkan sahaja. Dia selesa begitu.

Kakinya dilangkah sederhana pantas ke arah ruangan solat muslimin Masjid Biru. Dia tidak mahu kelihatan tergesa-gesa, kerana peribadi seorang mukmin itu sewajarnya tenang. Tidak terburu-buru, tidak terlalu laju, tidak terlalu lambat dalam perbuatan. Dia ingin mencontohi Rasullullah saw insyaAllah,sederhana dalam segenap perkara. 

Jam tangannya menunjukkan pukul 4.00 petang. Dia masih punya setengah jam sebelum masuk waktu Asar. 

"Auf, asif ana bertanya. Anta sudah berpunya?" tanpa dipelawa suara Aqif terngiang-ngiang kembali di telinganya.Terkebil-kebil matanya mendengar bait patah perkataan sahabatnya itu. Sedaya mungkin dikawal perubahan riak wajahnya. Control macho kah? Tidak. Lama dia terdiam. Tidak pernah dijangka akan diajukan persoalan itu.

" Aik Qif, soalan apakah ini. Anta nak meminang anakah?" Santai dia menjawab.Dia mengukir senyuman kecil, menutup gelodak di dada.

"Kalau ya?" duga Aqif.Namun terasa ada ketegasan di hujung suara itu. Ini bukan soalan cepu mas mahupun gangsa apatah lagi perak, ini benar-benar serius. 

"Belum Qif."Pendek jawapannya. Dia tidak mahu bertarik tali dengan sahabatnya. Masa itu usah dibuang untuk bermain tarik tali. Perkara yang boleh diselesaikan secepatnya , biarlah dicepatkan.

" Moleklah begitu. Ana datang menyampaikan hajat seorang muslimat, Auf. Kalau anta setuju, insyaAllah antum boleh bertaaruf."

Bicaranya dengan Aqif minggu lalu bermain-main di dalam kotak fikirannya. Beruntungnya dia kerana ada yang sudi memulakan langkah perkenalan dengannya. Teringat dia, bagaimana Saidatina Khadijah meminang Rasulullah.  Allah.  Beruntungnya dia, dia hanya insan biasa yang penuh kelemahan, namun masih ada yang sudi mendekati. Malu rasanya menjadi muslimin, kerana tidak berkemampuan dan keberanian untuk memulakan langkah itu. 

"Subhanallah. Alhamdulillah.. " Hanya itu yang mampu dilafazkan olehnya.Zikir-zikir itu diteruskan alunannya dalam hati. Kelu lidahnya menutur bicara.   Ditatap wajah bersih Aqif, yang masih setia menanti jawapannya. 

"Jadi jawapannya...?"Aqif tersenyum-senyum melihat raut wajah sahabatnya itu. Gelabah kentang. Setenang manapun Auf, sebagai sahabat , Aqif dapat membaca riak tersembunyi di wajah tenang itu. Dia kagum dengan peribadi Auf, sentiasa merendah diri mengikut resmi padi, makin berisi makin tunduk. Walaupun sebenarnya bukan sekali dua dia merisik bagi pihak muslimat-muslimat yang lain, namun reaksi Auf masih gelabah-gelabah dalam tenang begitu. Paling dia kagum cara Auf menerima dan membuat keputusan. Walaupun dia sentiasa cuba didekati atau dirisik, namun Auf jarang sekali melatah. Kalaulah dia di tempat Auf, sah-sah dia pening. Ramai juga sahabat-sahabatnya yang lain, bijak berorganisasi dan bekerja, namun bila masuk bab perasaan , mudah benar melatah.

"Ana istikharahkan dulu ya, Qif. Tentang siapakah orangnya, ana minta anta rahsiakan ya, sehingga ana mantap dengan istikharah ana."  balas Auf sambil tersenyum. 

"Pasti?" duga Aqif.

"Cinta tak pernah terbunggar dan terlebur, pada redup mata yang menipu,"  balas Auf lembut. Sempat pula dia memetik bait kata lagu Setanggi Syurga itu.

Biarlah dirahsiakan identiti muslimat itu.Padanya, lebih mudah dirinya ingin beristikharah tanpa dibayangi dengan keindahan duniawi kurniaan Allah itu. Itu cara dia untuk melentur keinginan dalam dirinya. Dia ingin memastikan kesediaan dirinya bagi menerima tanggungjawab itu. Usah kerana si dia cantik, dia terus bersetuju ataupun usah kerana si dia serba kekurangan dia terus menolak. Pokok pangkalnya adalah dirinya. Bersediakah dia kala ini untuk mencari pemilik rusuk kirinya.




























Friday, 23 March 2012 0 comments

Kala Kebisuan Datang Bertandang.


Astaghfirullah, Allahuakbar..
Sungguh kebisuan itu bisa menimbulkan seribu tanda tanya yang bisa menggugah sebuah ikatan; ikatan persaudaraan, persahabatan , dan kasih sayang.

Insyirah memandang sepi sejadah yang terhampar di hadapan. Rona-rona duka mulai mewarnai kanvas kehidupannya.

Allah..Allah..Allah..

Lidahnya lembut mengalun.Gumpalan bongkah yang memberat di sudut hatinya tidak terungkap dengan kata-kata lalu membutirkan butiran mutiara. Menitik-nitik butiran jernih di atas telekungnya.

Allah. Apakah yang mengusutkan hatinya ini.

"Kau tak mampu Insyirah. Segalanya terlampau berat untuk kau menanggung. Lepaskan sahaja Insyirah."Bisikan halus itu seakan mahu menelan jiwanya yang sedang cuba memancarkan sinar kasih anugerah Ilahi kepada semua.

Allah.Astaghfirullah. Hatinya merintih pedih.

Kebisuan itu bisa membunuh sekeping jiwa!

Namun selemah itukah jiwanya. Diinjak, dipersenda malah diperdaya oleh nafsu serta hasutan syaitan.

"Apa yang berat wahai hati.Tiada apa menyakiti dirimu , melainkan kau yang menyakiti diri sendiri. Ingatlah pesan Imam Ghazali:
“Carilah hatimu di tiga tempat… Temui hatimu sewaktu bangun membaca Al Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, kau carilah hatimu ketika duduk tafakkur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati!” ."

Ya mujadah itu baru sahaja bermula.









Wednesday, 15 February 2012 2 comments

Musafir di bumi UK


Musafir Masa:Liverpool(Albert Dock, The Beatles, Maritime Museum,Museum of Liverpool, Liverpool University)->Chester(designer outlet)->Wales(looking for Thomas the train) ->Manchester (eye on Manchester)->coming soon(Oxford University, Cardiff and Southampton, insya-Allah).

"Alhamdulillah. Subhanallah. Besarnya nikmatMu ya Allah."

Hanya itu yang mampu diungkapkan olehnya tatkala melihat catatan pendek perjalanannya di bumi UK. Subhanallah. Tak pernah dibayangnya dia diberi nikmat ini. Pernah satu ketika, dirinya berangan-angan ingin belajar di bumi empat musim, ataupun di bumi Anbiya' , Mesir. Namun Rabbnya belum mengizinkannya. Belum tiba masanya.Mengenang perjalanan lalu, serta kesilapan-kesilapan lalu, membuatkan dia malu sendiri. 

Allah akan memberikan apa yang kita perlu bukan apa yang kita mahu.Akan dihadirkanNya pelangi selepas hujan, akan membesarnya rerama dari seekor beluncas.

Indah. Begitu lembut sekali tarbiah Rabbnya. DiberikanNya kesukaran sebelum bertemu kesenangan agar menjadi panduan yang akan datang.

 Ya Allah, ku mohon padaMu, moga nikmat yang melimpah ini merupakan tanda rahmatMu , supaya aku lebih mendekati diriMu. Jauhkanlah aku dari istidraj ya Allah." 







Wednesday, 25 January 2012 0 comments

Mode Tesis: Teruskan atau Menyerah?








Otaknya tepu. Jiwanya memberontak. Thesis ini perlu disiapkan. Benih-benih putus asa bercampur tekanan mula bercambah di hujung jiwanya. Global Production and Sourcing (GPS) menguji jiwa kehambaan dalam dirinya. Subjek master yang beraura business ini membuka jalan buat si syaitan untuk menggoda nafsu mazmumah yang terpendam di sudut hatinya.


"Susah weh, subjek master ni. Kau budak degree, final year projek pun tak buat lagi, mane mampu buat benda ni. Dah le ko xbelajar kot.Tarik diri je. Senang cerita." 

Astaghfirullah.

Senang cerita? Sedikit kesilapan dan kealpaan akan membuatkan dia merana di masa hadapan. Tiba-tiba matanya menangkap sebaris ayat dari terjemahan surah Lukman,

Dan sesiapa yang berserah diri bulat-bulat kepada Allah (dengan ikhlas) sedang ia berusaha mengerjakan kebaikan, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada simpulan (tali ugama) yang teguh dan (ingatlah) kepada Allah jualah kesudahan segala urusan.
(31:22)
Benar.

Terkedu dia sebentar. Allahuakbar.


"Rileks je, xperlu susah-susah sangat. Buat apa kau penat-penat dan kisah benda ni. Orang lain selambe je bersuka ria." 

Ini memang bertekad sungguh. Bukan setakat cuba melemahkan jiwanya, malah cuba menerbitkan sifat buruk sangka pada teman sekumpulan. Nauzubillah min zalik. Bukankah Islam mengajar umatnya supaya berbaik sangka malah dianjurkan supaya kita mencari 40 alasan untuk bersangka baik pada sahabat kita sebelum kita buta-buta berburuk sangka. 

Lemahnya dia. Nafsunya masih boleh dicucuk-cucuk dengan  jarum  mazmumah.Ternyata kembara jiwanya masih panjang. Kembara mencari nafsu mutmainnah. Kembara yang memerlukan jihad. Kembara yang mencari jiwa yang tenang.

Wallahualam.








0 comments

Bila Result Menyuramkan Kehidupan

Suhu sejuk mencecah 1 degree celcius. Telinga disumbat dengan earphone yang mengalunkan bacaan ayat suci al-Quran.Ditatap dalam-dalam jurnal-jurnal elektronik di hadapannya dalam-dalam. Kadangkala nafasnya dihembus berat.

Keputusan Engineers in Society yang baru nampaknya tidak begitu memberansangkan.Alhamdulillah. Kenapa? Sengaja mengubah kebiasaan. Sudah lama dirinya mengucapkan syukur tika gembira, namun jarang-jarang sekali dia mampu mengucapkan syukur dikala keadaan sebaliknya. Dahulu, sewaktu zaman asasi, dirinya diketuk dengan sebuah nasihat yang disampaikan dalam bentuk dua situasi.

Pelajar A: 8A 1B?Sikit lagi je ni nak dapat semua A. Tula aku main-main lagi
Pelajar B: 4A 4B? Alhamdulillah. Aku kena sujud syukur.

Antara pelajar A ataupun B, yang manakah yang lebih baik akhlaknya? Yang manakah pilihan kita?Teringat tazkirah ringkas yang berkesan dari sahabatnya.




 A glass can be half full or half empty. It's just a matter of how we see things. And if we see it from His view point, everything happens for the sake of us, for our benefits, we just have to look hard enough.

Its just a matter how we see things.

Lantas dia mencapai konklusinya sendiri. Pelajar A bukan bersikap negatif, tapi punya daya saing yang tinggi. Oleh kerana itu dia tidak berpuas hati. Pelajar B pula, dia bersyukur dan cepat berpuas hati.


Rasulullah SAW., bersabda, "Sungguh aneh kondisi seorang Mukmin; sesungguhnya semua kondisinya adalah baik, jika ia mendapatkan kesenangan, ia bersyukur; maka itu adalah baik baginya. Dan bila ia ditimpa hal yang tidak menguntungkannya (kemudlaratan), ia bersabar; maka itu adalah baik (pula) baginya." (HR.Muslim) 


Tersenyum dia sendiri. Dia mahu menjadi Pelajar C. Berdaya saing dan dalam masa yang sama bersyukur.



A028



"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu,tenang tenteramlah hati manusia.

0 comments

Macam Mana Kau Boleh Sampai Ke Jerman























           Night scenery at New Town Hall of Hannover(gambar ni dari internet je)

Dia tersenyum dalam diam. Persoalan yang diajukan temannya itu menjentik akal fikirannya.

"Kau cuba cerita. Kau best student dekat universiti kau ye. Tu yang kau dihantar ke Jerman" cungkil seorang temannya. 

Dia hanya mampu tersenyum pahit. Kenyataannya berlainan sekali dengan apa yang diungkapkan oleh temannya. Dia hanya seorang hamba Allah yang kerdil dan tidak lepas dari dosa. Manusia itu full time sinner . Itulah yang berkali-kali diulang oleh Naqibahnya dalam pertemuan-pertemuan yang lepas. Mujur sahaja Allah masih menutup aibnya. Walau tiada yang mengungkit, tapi hatinya masih menyalahkan diri atas ketidakmampuan memikul amanah di bumi UTeM dahulu.

Diingati kembali masa yang berlalu. Dia bukan yang terbaik, bahkan ramai lagi yang jauh lebih baik daripadanya Ramai yang berjaya mendapat pointer lebih tinggi, bahkan ade juga dari kenalannya yang hampir lengkap segala pencapaiannya berbanding dirinya. Dia bertemankan sahabat-sahabat serta rakan-rakan yang lebih baik darinya. Pernah dia merasakan, dia dikelilingi bidadari dunia, lengkap , bijak ,cantik, berketurunan dan beragama. Dia tahu, ada sahabatnya yang lebih layak untuk berada di tempatnya, namun dia melepaskan peluang itu kerana dia punya matlamat untuk dicapai di universiti kami. Ada teman yang layak untuk berada di sini, namun belum direzekikan Allah kerana ada kriteria-kriteria yang universiti terlepas pandang sehingga  keputusan akhir itu berubah.

Dia cuba menyimpulkan segala kisah yang lalu untuk menjadi jawapan konkrit pada persoalan temannya.

"Fakulti kita akan membuat pertukaran pelajar ke Jerman,"beritahu pensyarah dalam kelasnya. Ketika itu dia masih dalam tahun barangkali, dia tidak pasti. Syaratnya mesti perlu cemerlang. Dia diam sendiri. Memang itu impiannya selepas SPM dahulu. Namun, pointer dia bukanlah sebaik mana, di bawah 3.0 pada semester pertama sudah cukup menjawab persoalan bagi kelayakannya. Mus..namun pantas hatinya memangkas,

Bismillahi tawakaltu ala Allah.

Lembut hatinya berbisik. Ya, dia bertawakal kepada Allah, dan Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik buat dirinya.Mustahil. Hampir-hampir sahaja dia mengungkapkan perkataan membunuh itu. Bukankah apa yang diungkap oleh hati itu berupa doa. Apa yang  berlaku dihadapan itu urusan Allah, yang penting dia berusaha. 

Masa terus berlalu, tanpa disedari kini dia di penghujung perjalanannya di bumi Eropah ini.

Buat temannya, sungguh, dia tidak layak berada di sini. Sungguh, dia berada di sini semata-mata kerana adanya rahmat dariNya yang mengizinkannya .Sehingga kini, kenyataan itu tidak pernah berubah. Bukanlah dia yang berada jauh di bumi Hitler ini lebih baik dari yang berada di bumi Hang Tuah. Bumi ini sungguh menguji sekeping hati insan terhadap dunia.


Ya Allah, semoga perjalanan ini membutirkan permata, bukannya kaca. Menukarkan pasir menjadi mutiara.

A026
Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.





                                               

\












Tuesday, 17 January 2012 0 comments

Pengalaman Beli Barang di NP

Hari ini ada perbincangan di Bibliothek. Usai sahaja tugasan, kakinya melangkah ke Hastestelle di hadapan Fachhoschule. Terpapar di skrin elektronik, waktu tren seterusnya, 2 minit lagi. Jarak dari rumah sewanya ke Fachhoschule hanya 1 stesen sahaja, kira-kira 3minit perjalanan menaiki tren. Di sini, tren dipanggil U-Bahn.

Melangkah turun dari tren , terus dia melintas jalan menuju ke arah NP, pasar raya berdekatan dengan rumah sewanya. Dilaluinya satu rak demi satu rak. Hasrat di hati dia ingin beli sebungkus wafel ataupun Gebaeck Mischung, biskut campuran. Kedua-duanya 0.99 Euro. Tapi seringkali dia membatalkan niatnya kerana tidak tahu yang mana satu ingin dibelinya. Ingin dibeli kedua-duanya seperti terlampau banyak.

Tiba-tiba matanya menangkap sebaris ayat, "Gebaek Mischung mit feinen Wafeln". 2 in 1. Nice. Alhamdulillah.

Moral of the story:One thing that we can learn from Europe market is they always faster than us to read the customer desire and then apply it into marketing strategy.

Ini belum lagi cerita yang kedai dibuka seawal-awal 7.00 pagi(di sini sekarang subuh pukul 6.22 -8.25 pagi)..Jadi boleh bayangkan x tahap kepagian yang berlaku. Sapaan mesra "Guten Tag" ketika ingin membayar dan "Am schoen Wochenende" sebelum berlalu pergi ditambah pula senyuman manis membuatkan diri tertanya-tanya, dimanakah kita?
Monday, 16 January 2012 0 comments

Tatkala Tension Menghimpit: Allah Memandang Usaha

Astaghfirullahalazim...Subhanallah.. Seandainya menangis itu boleh menyelesaikan masalah, agaknya boleh banjir dunia dengan air mata. Sofea tersenyum sendiri. Baru sebentar tadi dia membaca artikel yang di"share" sahabatnya di Malaysia, "Why do woman cry". Susah juga kalau setiap benda nak menitis air mata, kan.

Sekali-sekala diundangnya senyuman dengan mendengar celoteh Ustaz Azhar Idrus(UAI). Syukur Alhamdulillah, dihadirkan seorang ustaz yang mampu menyampaikan ilmu sambil membawa aura ceria.

Tugasan di hadapan di pandang dalam-dalam. Syaitan sudah lama mencucuk-cucuk nafsunya untuk memberontak.  "Buat apa rajin-rajin, orang lain rileks je, belajar sikit, masuk banyak. Buat kerja sikit, dapat hasil sama." Ini dah kira psiko dah ni.

"Astaghfirullahalazim. Adei , kau salah la syaitan. Mana sama." Tingkah hatinya.

Tersenyum dia sendiri tatkala ditemuinya kata-kata cinta Rabbnya.

"Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!"

(surah Al-Zalzalah, 99:7)

Indahnya.


Tenang lagi mendamaikan. Bukankah Rabbku memandang usaha hambaNya, kerana hasil itu adalah urusanNya. Biarlah kurang bijak asalkan rajin, sebab Allah suka itu.Tambahan pula, setiap yang Allah beri itu, pasti ada hikmahnya. Genius bukan penentu kejayaan.=)..

Kata-kata Yasmin Moghayed dalam Facebook dan blognya menghadirkan nafas baru buatnya. Keinginan kepada sesuatu selalu mengaruskan kehidupan dan perasaan.=).Insya-Allah, dia ingin berubah.
Sunday, 15 January 2012 0 comments

Kak Ros:Isteri Seorang Pemimpin


Astaghfirullahalzim..Alyff beristighfar panjang. Namun akalnya berputar-putar lebih panjang lagi. Kita harus sentiasa husnu zon, bisik hatinya. Akalnya cuba menyokong pendapat kata hatinya, "super imposed maybe"..bilang akalnya


Namun jari-jarinya menidakkan pula tindakannya. Pantas sahaja ia menekan butang "share" lalu menari-nari di hujung papan kekunci. Risau juga andai terfitnah atau ter"ghibah". Ghibah atau mengumpat(umpat=mengatakan sesuatu yang benar tetapi tidak disukai oleh orang yang dikata), manakala fitnah pula berkata yang tidak benar mengenai apa yang dikata. 



Persoalan ini membuatkan dia tergaru-garu kepala sendiri memikirkannya. Benarkah tidak suka dan tidak benar? Jika tidak suka dan tidak benar , pasti empunya badan bangun mempertahankan diri, tatkala maruahnya sebagai isteri dan wanita diperkotak-katikkan. Di "google search"nya lalu ditemuinya enam perkara yang dibolehkan ghibah:


1. Mengadukan kezaliman orang kepada hakim, raja atau siapa saja yang mempunyai wewenang dan kemampuan untuk menolongnya. 



2. Meminta bantuan orang demi mengubah kemungkaran dan mengembalikan pelaku maksiat agar kembali kepada kebenaran. 


3. Meminta fatwa. Seperti dengan mengatakan kepada seorang mufti (ahli fatwa): “Ayahku menganiayaku.” atau “Saudaraku telah menzalimiku.” Atau “Suamiku telah menzalimiku.” Meskipun tindakan yang lebih baik dan berhati-hati ialah dengan mengatakan: “Bagaimana pendapat anda terhadap orang yang melakukan perbuatan demikian dan demikian (tanpa menyebut namanya)?”

4. Memperingatkan kaum muslimin dari kejelekan sebagian orang dan dalam rangka menasihati mereka. 

5. Menyebutkan kejelekan pelaku maksiat yang berterang-terangan dalam melakukan dosa atau bid’ahnya.

6. Untuk memperkenalkan jati diri orang. 

(lihat Riyadhush Shalihin, dicetak bersama Syarah Syaikh Utsaimin, 4/98-99. penerbit Darul Bashirah)

Jadi di manakah dia kini?Nombor lima kah?

"Dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik,)maka amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.” [al-Hujurat 49:11]


Bingung dirinya memikirkan apakah yang harus dilakukan.Aib itu harus ditutup, namun bagaimana andai empunya diri tidak mahu menutupnya? Terkenang dia pada kisah Fasha Sandha. Memang seriau dia memikirkan bagaimana gambar ditepi pantai sebegitu boleh disebarkan?Memang mengundang kutukan, namun tidak lama, kerana rakyat Malaysia pemaaf orangnya. Kalau dahulu artis lelaki  digam RTM kerana berambut panjang, kini tiada pula stesen TV yang sudi meng'gam' artis-artis begini dek kerana masih diminati. Dikenang-kenang, berkongsi saham dosakah kita andai si pelaku masih tak insaf kerana kita masih tak memberikan pengajaran berharga buat mereka. Jika Ning Baizura boleh menyepi seketika muhasabah diri tatkala dihentam hebat dan dipinggirkan dahulu, gara-gara pulut santan binasa, insya-Allah artis lain juga boleh bermuhasabah, andai kita bijak bertindak. Lantas, tepuk kepala, tanyalah akal, tepuk dada, tanyalah iman.





Friday, 13 January 2012 0 comments

Kisah Budak Uni Gelabah Lepas Exam

Dia menggelabah tiba-tiba. Dah lebih 6 jam peperiksaannya berlalu barulah dia terasa menggelabah. Dia ingat jawapannya, namun dia tidak tahu yang manakah yang paling tepat dan sesuai ditulisnya.. Peperiksaan di sini , bukan seperti di Malaysia, jawapan yang tepat dan jelas diperlukan. Teringat cerita temannya, dahulu mereka pernah menjawab soalan Mathematics, but the only thing that they need to write only the answers. Bayangkan 100% markah final exam, dan hanya perlu jawapan sahaja..Pinar-pinar matanya membayangkannya..


Perlahan-lahan sudut jiwanya berbisik, "Bismillahi tawakaltu ala Allah"..Ya Allah aku bertawakal kepada mu. Dan tidaklah kami tahu melainkan dengan apa yang Engkau ajarkan. 

DUIT=doa+usaha+ilmu+tawakal. Phase tawakal sekarang..=)
Thursday, 12 January 2012 0 comments

Seorang Puteri

"Sekali lagi selimut saya ditarik, seorang lagi lelaki bertopeng bertanya “Barang kemas mana?” Ikhwan berkata “Jangan sentuh dia, dia tak ada tudung” MasyaAllah, begitulah suami saya menjaga kehormatan saya. Dalam saat ini pun dia tidak mahu sesiapa pun melihat ‘hak’nya."

Barisan ayat di note tulisan Wardina itu mengundang senyuman perit di bibirku. Persoalan demi persoalan bermain di fikirannya. Melihat dunia di luar merenung diri sendiri. Mungkin persoalan yang sama bisa menjengah mana-mana gadis, adakah lelaki yang sudi mempertahankan maruah ini suatu hari nanti.

Tak teringat di mana dia terbaca bait ayat, si gadis solehah lelaki akan berebut untuk menjadikannya isteri, tetapi gadis yang kurang berebut-rebut lelaki mempermainkannya.

Benarkah begitu dunia? Bukankah lelaki itu harus sentiasa melindungi wanita ?Dia tidak mengerti, yang pasti Allah lebih mengetahui, rahsia yang tersirat.

(Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia.


(24:26)

Surah An-Nur.


Jauh di sudut fikirannya, menari-nari sebuah fikiran yang tidak mampu disingkir. Bagaimana akan hadir seorang yang putera yang sudi mempertahankan maruah seorang wanita, andai tiada wanita laksana puteri yang menjaga diri?


“Jangan sentuh dia, dia tak ada tudung”

Itu kata seorang lelaki bernama Ikhwan, lelaki yang beragama, yang ingin melindungi maruah isterinya bernama Wardina. Namun bagaimana pula kita ?

“Jangan sentuh dia, dia tak ada tudung”.

Andai tiba masa putera itu hadir ingin melindungi, mampukah putera itu menuturkan ini, sedangkan diri tidak punya apa-apa untuk dipertahankan. Tudung?Badan? Jangan sentuh? Nauzubillah min zalik.

Akhirnya dia mencapai satu kesimpulan, untuk dijaga dia harus menjaga, untuk dipertahan, dia harus mempertahankan terlebih dahulu, untuk dirinya dihargai, dia harus tahu harga dirinya. Namun semuanya bukan demi sekeping hati seorang putera, namun demi mencari redha Ilahi. Wallahualam.


 
;